Apycom jQuery Menus
RS Husada Utama Surabaya
 
Untitled Document
  Spesialisasi & Layanan  
 
------------------------------------------------
 
Anestesi & Reanimasi
 
------------------------------------------------
 
Andrologi
 
------------------------------------------------
 
Bedah
 
------------------------------------------------
 
Bedah Plastik
 
------------------------------------------------
 
Gigi
 
------------------------------------------------
 
Jantung
 
------------------------------------------------
 
Kandungan
 
------------------------------------------------
 
Kesehatan Anak
 
------------------------------------------------
 
Kulit
 
------------------------------------------------
 
Mata
 
------------------------------------------------
 
Neosurgery
 
------------------------------------------------
 
Orthopedi & Traumatologi
 
------------------------------------------------
 
Paru-paru
 
------------------------------------------------
 
Penyakit Dalam
 
------------------------------------------------
 
Radiologi
 
------------------------------------------------
 
Rehabilitasi Medik
 
------------------------------------------------
 
Saraf
 
------------------------------------------------
 
THT
 
------------------------------------------------
 
Urologi
 
 
  Lokasi Kami  
 
Prof. Dr. Moestopo No.31-35,
Surabaya - 60131
Telp. (031) 501 8335
Fax. (031) 501 8337 / 501 0777
info@husadautamahospital.com
------------------------------------------------
+ Lihat Peta Lokasi
 
     
     
Waspadai Mimisan yang Berulang
Oleh : dr. Siswantoro, SpTHT-KL - RS Husada Utam
Jangan sepelekan apabila keluhan mimisan sering terjadi pada orang tercinta Anda. Alangkah baiknya, segera melakukan pemeriksaan ke dokter keluarga apabila keluhan ini sering terjadi. Anda sering mendengar kanker nasofaring kan? Yuk kita kenali apa itu kanker nasofaring.
Kanker nasofaring (KNF) adalah kanker yang berasal dari sel epitel nasofaring yang berada di rongga hidungbagian belakang, di belakang atas langit-langit rongga mulut, di bawah dasar tengkorak. Penyebab kanker nasofaring belum dapat diketahui pasti, tetapi yang jelas adalah kombinasi banyak faktor, seperti virus Epsitein barr, genetic, faktor diet, lingkungan, rokok dan sebagainya. Virus epsitein barr juga terdapat pada penyakit lain yang bukan kanker.
Gejala KNF dapat dibagi menjadi gejala dini dan lanjut, tergantung dari perkembangan tumornya. Gejala dini meliputi ;
- Telinga terasa penuh, bunyi grebeg-grebeg, mendengung serta pendengaran berkurang. Biasanya hal itu terjadi pada satu sisi yang diakibatkan adanya sumbatan dari tuba eustachius.
- Hidung kerap dirasakan adalah pendarahan (mimisan0 yang berulang, ingus bercampur darah, hidung tersumbat dan pilek. Gejala ini biasanya terjadi pada satu sisi. Hal ini terjadi karena tumor yang terus tumbuh, permukaan biasanya rapuh sehingga pada iritasi yang ringan pun dapat menyebabkan perdarahan. Gejala hidung secara umum dapat menyerupai pilek kronik biasa, kadang-kadang disertai gangguan penciuman dengan ingus yang kental.
Pada gejala lanjut, biasanya yang terkena dalah bagian leher, mata, serta kepala atau saraf. Kelenjar getah bening leher membesar paling sering di daerah leher samping sedikit di depan atas. Kemudian pada mata adalah juling, penglihatan dobel, dan kelopak mata tertutup pada sisi yang terkena.
Pada kepala atau saraf yang sering dirasakan adalah nyeri dan sakit kepala yang hebat. Ini akibat perluasan ke intra kranial. Sel tumor masuk kerangka tengkorak melalui foramen laserum dan menyebabkan lesi pada grup saraf otak bagian depan, yaitu saraf VII, IV, V dan VI dengan menginfestasi klinis berupa penglihatan dobel, nyeri daerah trigeminal, kesemutan didaerah wajah, bola mata tampak ptosis serta gangguan gerakan bola mata dan mata juling.
Perluasan tumor ke arah posterolateral menuju ruang parafaring dan fosa pterigopalatina, lalu masuk ke foramen jugulare akan menngenai grup bagian belakang saraf otak ke IX, X, XI, dan XII dimana akan terjadi gejala kesulitan menelan, gangguan pengecapan pada sepertiga belakang lidah, gangguan perasa pada palatum molle, faring dan laring disertai gangguan respirasi dan salivasi serta penurunan atau hilangnya refleks muntah.
Dapat terjadi kelumpuhan atau atropi otot-otot trapezius, sternocleidomastoideus, hemiparesis palatum molle dan hemiparesis atau atropi sebelah dari lidah. Perluasan tumor ke arah depan menuju rongga hidung, sinus paranasalis, fosa pterigopalatina dan dapata mencapai rongga mata. Tumor yang besar dapat mendesak palatum molle serta mengakibatkan sumbatan saluran nafas dan jalan makanan.
Untuk menegakkan diagnosis KNF dilakukan dengan anamnesis yang cermat, pemeriksaan klinis dan histopatologis. Diagnosis pasti dengan pemeriksaan histopatologi dari biopsi nasofaring. Biopsi nasofaring dengan bantuan endoskopi/nasofaringoskopi sangat memudahkan sehingga biopsi dapat dilakukan di tempat yang tepat. Berbeda dengan blind biopsy yang umumnya dilakukan multiple pada nasofaring kanan dan kiri, biopsi dengan bantuan nasofaringoskopi biasanya hanya dilakukan sekali pada satu daerah yang dicurigai saja. Bila pada blin biopsy terjadi perdarahan yang cukup banyak sehingga memerlukan tampon hidung untuk menghentikannya. Pada KNF yang endofitik lebih baik dilakukan FNAB ( biopsi aspirasi jarum halus) nasofaring dengan bantuan nasofaringoskopi sesudah dilakukan CT Scan atau MRI nasofaring untuk mengetahui dengan tepat daerah nasofaring yang terkena.
Pengobatan untuk KNF tergantung pada stadiumnya. Radioterapi merupakan pengobatan terpilih untuk KNF. Pada stadium I hanya diberikan radiasi. Sedangkan stadium yang lebih tinggi diberikan kombinasi radioterapi dan kemoterapi. Dengan kemajuan dibidang skull based surgery, bisa dicoba dilakukan operasi pada tumor primer KNF.
Untitled Document
  Jadwal Klinik  
 
------------------------------------------------
 
Jadwal Klinik
 
 
  Layanan Unggulan  
 
------------------------------------------------
 
RetCam
 
------------------------------------------------
 
CT-Scan 64 Slices
 
------------------------------------------------
 
MRI 1,5 T
 
------------------------------------------------
 
Radiologi Intervensi
 
------------------------------------------------
 
USG 4D
 
 
  Customer Service  
 
------------------------------------------------
 
  Operator 1
 
------------------------------------------------
 
  Operator 2
 
 
  Social Network  
 
 
------------------------------------------------
   
RS Husada Utama
   
  Disclaimer - Kebijakan Isi Website : Seluruh isi website ini (termasuk dan tidak terbatas pada tulisan, gambar, tautan dan dokumen) adalah bersifat informatif
yang tidak ditujukan untuk mengganti nasihat medis, keterangan diagnosis, maupun saran tindakan medis yang dikeluarkan oleh tenaga profesional medis (dokter).
Selalu konsultasikan kesehatan Anda kepada dokter untuk mendapatkan saran medis yang sesuai dengan keadaan Anda.
 
 
Copyright © Husada Utama Hospital Surabaya, 2012.
Best Viewed with Firefox browser in 1024 x 768 screen resolution.